Breaking News
Loading...
03 January 2009

Sekilas Tentang Hidayatullah

Saturday, January 03, 2009

Hidayatullah lahir pada saat umat Islam sedang menantikan datangnya abad XV H yang diyakini sebagai Abad Kebangkitan Islam. Tema pokoknya pada saat itu adalah “Back to Qur’an and Sunnah”. Hidayatullah adalah sebuah gerakan pemikiran yang mencoba menerjemahkan slogan “Back to Qur’an and Sunnah” secara lebih konkrit sehingga a-Qur’an dan as-Sunnah menjadi ‘blue print’ pengembangan peradaban Islami.

Hidayatullah memandang bahwa kemunduran umat Islam lebih disebabkan karena pandangan yang parsial dalam memahami keholistikan ajaran Islam. Masing-masing kelompok mengambil tema dan titik tekan program sesuai dengan pandangannya yang sangat parsial bahkan tema dan titik program itu seringkali menjadi semacam ‘ideologi’ kelompok.

Sebagai organisasi massa Islam yang berbasis kader, Hidayatullah menyatakan diri sebagai Gerakan Perjuangan Islam (Al-Harakah al-Jihadiyah al-Islamiyah) dengan dakwah dan tarbiyah sebagai program utamanya.

Hidayatullah didirikan pada tanggal 7 Januari 1973 / 2 Dzulhijjah 1392 H di Balikpapan dalam bentuk yayasan sebuah pesantren, oleh Ust. Abdullah Said (alm). Dari sebuah bentuk pesantren, Hidayatullah kemudian berkembang dengan berbagai amal usaha di bidang sosial, dakwah, pendidikan dan ekonomi serta menyebar ke berbagai daerah di seluruh provinsi di Indonesia. Melalui Musyawarah Nasional I pada tanggal 9–13 Juli 2000 di Balikpapan, Hidayatullah mengubah bentuk organisasinya menjadi organisasi kemasyarakatan (ormas), dan menyatakan diri sebagai gerakan perjuangan Islam.

Ormas Hidayatullah

Sebagai organisasi massa, keanggotaan Hidayatullah bersifat terbuka, demikian pula misi, visi, dan konsep dasar gerakannya. Hidayatullah menjadikan amal-amal usahanya bersifat otonom, dan berfungsi sebagai basis pendidikan dan perkaderan.

Hidayatullah merupakan wadah bagi komponen ummat Islam yang ingin mewujudkan idealismenya membangun masyarakat Islami dengan mengacu kepada metode/manhaj nubuwwah. Hidayatullah berpegang teguh kepada al-Qur’an dan as-Sunnah. Ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya adalah mutlak, karena itu segala urusan dikembalikan kepada Allah dan Rasul-Nya.

Agenda utama Hidayatullah adalah; pelurusan masalah aqidah, imamah dan jamaah (tajdid); pencerahan kesadaran (tilawatu ayatillah); pembersihan jiwa (tazkiyatun-nufus); pengajaran dan pendidikan (ta’limatul-kitab wal-hikmah) menuju lahirnya kepemimpinan dan ummat terbaik.

Tujuan
Membangun peradaban Islam

Visi 2005-2010
Menjadi organisasi tingkat nasional yang unggul dan berpengaruh, didukung jaringan yang loyal dan berkualitas.

Misi
1. Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM.
2. Mengintensifkan pelayanan ummat melalui aktivitas pendidikan dan dakwah
3. Mewujudkan kemandirian ekonomi
4. Mendorong penegakan Islam pada tingkat individu, keluarga, dan masyarakat.

Struktur dan Mekanisme Organisasi

Pengurus Organisasi Tingkat Pusat terdiri dari Dewan Syura dan Dewan Pimpinan Pusat. Dewan Syura merupakan lembaga tertinggi organisasi, dipimpin oleh Ketua Dewan Syura yang sekaligus merupakan Imam bagi jamaah Hidayatullah, dengan sebutan Pemimpin Umum.

Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat dipilih lewat Musyawarah Nasional, dan Pengurus DPP disahkan oleh Pemimpin Umum di dalam Munas tersebut untuk jangka waktu 5 tahun.

Struktur di bawah Dewan Pimpinan Pusat (DPP) terdiri dari Dewan Pimpinan Wilayah (DPW/tingkat Provinsi), Dewan Pimpinan Daerah (DPD/tingkat Kabupaten/Kota), Dewan Pimpinan Cabang (DPC/tingkat Kecamatan), Pimpinan Ranting (PR/tingkat Desa/Kelurahan), Pimpinan Anak Ranting (PAR/tingkat RW/RT). Ketua Dewan Pimpinan Wilayah/Daerah/Cabang dipilih oleh Musyawarah di tingkat masing-masing dan disahkan oleh struktur di atasnya.

Jaringan kerja (networking) Hidayatullah (hingga Desember 2005) didukung dengan keberadaan 26 DPW dan 194 DPD, 51 DPD terdapat di Pulau Jawa dan 143 DPD ada di luar Pulau Jawa. Pada akhir 2006 direncanakan terdapat tambahan 66 DPD dan 4 DPW. Jumlah DPC, PR dan PAR tidak dicantumkan karena pertumbuhannya yang terus berubah.

Susunan Pengurus Tingkat Pusat Hidayatullah Periode 2005-2010

Dewan Syura
1. Pimpinan Umum / Ketua Dewan Syura : Ust H Abdurrahman Muhammad
2. Sekretaris : Drs Hamim Thohari, MSi
3. Anggota lain sejumlah 15 orang termasuk Ketua Umum DPP selaku anggota ex officio.

Dewan Pimpinan Pusat
1. Ketua Umum:Dr. H. Abdul Mannan, SE, MM
2. Ketua Bidang Pembinaan Organisasi & Politik :Al Bukhari A. Wahid
3. Ketua Bidang Pelayanan Ummat:Drs. Nursyamsa Hadis
4. Ketua Bidang Perekonomian:Drs. Chusnul Chuluk, MM
5. Sekretaris Jenderal :BM Wibowo, SE
6. Sekretaris :Ir Candra Kurnianto
7. Bendahara Umum :HA Hasan Ibrahim, SAg
8. Bendahara:drg. Fathul Adhim

Bidang Pembinaan Organisasi dan Politik
9. Ketua Departemen Pembinaan Wilayah :Ir. Khairil Baits
10. Ketua Departemen Organisasi dan Pengelolaan
Sumberdaya Insani:Drs Aghis Mahruri
11. Ketua Departemen Pengkaderan:Drs Ahkam Sumadiana
12. Ketua Departemen Litbang :Ali Imran, MAg
13. Ketua Departemen Politik :Al Bukhari Abdul Wahid
14. Ketua Departemen Hukum dan Advokasi :Abdul Madjid, SH, MH

Bidang Pelayanan Ummat
15. Ketua Departemen Pendidikan :Ir Abu A’la Abdullah
16. Ketua Departemen Dakwah:Drs Tasyrif Amin
17. Ketua Departemen Sosial dan Ortom :Ir Musafir

Bidang Perekonomian
18. Ketua Departemen Pengelolaan Asset Organisasi : Ir Omar Abu Khalid
19. Ketua Departemen Pengembangan
Ekonomi Kelembagaan : Asih Subagyo
20. Ketua Departemen Pemberdayaan
Ekonomi Ummat : H Harnoko

Bidang Kesekretariatan dan Humas
21. Kepala Kantor Pusat DPP Hidayatullah : Ir Candra Kurnianto
22. Ketua Departemen Hubungan Masyarakat
dan Antar Organisasi : drh Haryono Madari
Dakwah Hidayatullah

Sejak awal perlangkahannya, Hidayatullah telah melakukan pengiriman santri untuk berdakwah sebagai bagian dari proses tarbiyah. Keberadaan Hidayatullah di berbagai tempat adalah upaya untuk membangun jaringan dakwah yang luas dan mampu menyentuh dan melayani seluruh lapisan ummat. Hidayatullah berupaya memposisikan da’i sebagai missionaris Islam sehingga sosok da’i adalah sosok yang memiliki karakteristik unggul dan militan serta mempunyai potensi untuk membangun peradaban yang seimbang antara duniawi dan ukhrawi.

Untuk mendukung gerakan da’i itu, Hidayatullah telah mendirikan Sekolah Tinggi Agama Islam Luqman Al Hakim (STAIL) di Surabaya dan Sekolah Tinggi Ilmu Syariah Hidayatullah (STIS Hidayatullah) di Balikpapan, yang memberikan beasiswa (ikatan dinas da’i) bagi mahasiswanya. Dari keduanya, pada akhir 2005 telah tersebar 150 da’i strata satu (S1) ke seluruh Indonesia.

Hidayatullah juga mendirikan Pos Da’i, Baitul Maal Hidayatullah (BMH), Majalah Suara Hidayatullah (Sahid), situs Hidayatullah.com, dan Pos-Pos Majelis Taklim al-Quran (MTQ) untuk mengukuhkan keberadaannya sebagai lembaga dakwah di Indonesia. Pada awal 2006, Hidayatullah meluncurkan program Grand MBA (Gerakan Membudayakan Mengajar dan Belajar al-Quran), dengan fokus mengajarkan membaca al-Quran, menerjemah secara cepat, dan menafsirkannya, melalui Metoda MBA.

Pendidikan Hidayatullah

Dalam tahapan 25 tahun kedua Hidayatullah, pendidikan mempunyai peranan yang sangat sentral dan strategis, terutama jika dikaitkan dengan upaya peningkatan mutu sumber daya manusia.

Sumber daya manusia yang berkualitas menurut terminologi Islam adalah manusia yang mampu memfungsikan segala potensi fikir dan potensi dzikir dalam dirinya secara seimbang sehingga segala penguasaan ilmu, penguasaan teknologi dan keahliannya memberi manfaat bagi dirinya, lingkungannya dan dunia pada umumnya. Oleh karena itu, pengembangan sumber daya manusia harus ditekankan pada prinsip-prinsip ketauhidan dan akhlakul karimah tanpa menafikan harkat intelektualitas.

Bertolak dari pemikiran di atas, Hidayatullah memperkenalkan konsep pendidikan Islam integral dan diimplementasikan dalam pengelolaan sekolah-sekolah Hidayatullah sejak dari tingkat Taman Kanak-Kanak hingga Perguruan Tinggi.

Istilah integral menunjukkan satu kesatuan dari seluruh unsur pendidikan yang ada, baik iman dan taqwa maupun ilmu pengetahuan dan teknologi, sekolah dan masyarakat, formal maupun non-formal, dan sebagainya. Mulai 2005, Hidayatullah menegaskan penggunaan Kurikulum Berbasis Tauhid (KBT) untuk seluruh Sekolah Integral yang dikelolanya. Sekolah-sekolah milik Hidayatullah tidak diwajibkan mempergunakan nama ‘Hidayatullah’ namun wajib mempergunakan KBT dan sistem integral.

logo stail surabayaLembaga Pendidikan Hidayatullah meliputi Taman Kanak-Kanak dan Play Group, Sekolah Dasar atau Madrasah Ibtidaiyah di hampir semua Daerah, Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah dan Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah setidaknya ada di setiap Wilayah dan 3 perguruan tinggi di Surabaya, Balikpapan, dan Depok. Pada tahun 2006, setelah didapatkan ijin dari Menteri Pendidikan Nasional, didirikanlah Universitas Hidayatullah di Jakarta. Universitas ini tidak mengeliminir keberadaan Sekolah Tinggi Agama Islam Luqman Al Hakim (STAIL) Hidayatullah Surabaya, Sekolah Tinggi Ilmu Syari'ah (STIS) Hidayatullah Balikpapan, maupun Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen (STIM) Hidayatullah Depok yang telah ada.

Pesantren-pesantren Hidayatullah

Pesantren-Pesantren Hidayatullah seperti halnya pesantren di tempat lain, berfungsi sebagai tempat untuk mendalami ilmu-ilmu diniyah. Lingkungan kampus Pesantren juga berfungsi sebagai miniatur kehidupan berimamah dan berjamaah. Selain dihuni santri yang tinggal di asrama, di Pesantren juga tinggal guru, pengasuh, pengelola, dan jamaah Hidayatullah yang berkeinginan menetap di sekitar Pesantren dalam rangka belajar menegakkan Islam.

Pesantren Hidayatullah mengupayakan tersedianya kawasan di sekitar kampus yang dapat dibeli oleh masyarakat secara selektif.

Hidayatullah dan Kaum Dhu'afa

Untuk membantu anak-anak kurang mampu, Hidayatullah telah mendirikan Pusat Pendidikan Anak Shaleh (PPAS) di hampir setiap DPD. PPAS ini berupa asrama tempat anak-anak yatim atau piatu atau miskin tinggal, sebagai pengganti orang tua. Muatan utama PPAS adalah pendidikan diniyyah, penumbuhan rasa percaya diri, kreativitas, dan hal-hal penting lainnya layaknya yang mereka peroleh dari keluarga.

Keberadaan lebih dari 200 Pusat Pendidikan Anak Shaleh (PPAS) dengan jumlah anak yatim piatu dan tidak mampu yang dibina rata-rata 150 orang anak adalah bukti keberpihakan Hidayatullah terhadap kalangan dhu’afa (lemah) dan mustadh’afin (tertindas), anak yatim piatu dan tidak mampu. Ini merupakan salah satu komitmen yang mendapat perhatian utama sejak awal perlangkahan Hidayatullah.

Baitul Maal Hidayatullah

Baitul Maal Hidayatullah (BMH) adalah lembaga di bawah Hidayatullah yang mempunyai fungsi untuk mengelola dana zakat, infaq, shadaqah, wakaf ataupun hibah ummat. Sebagai wujud kepercayaan masyarakat dan pemerintah terhadap Hidayatullah, Baitul Maal Hidayatullah (BMH) mendapat pengukuhan sebagai lembaga amil zakat nasional melalui Surat Keputusan Menteri Agama Republik Indonesia No. 538 tahun 2001.

BMH mengelola dana ummat untuk disalurkan bagi pemberdayaan ummat, memajukan lembaga-lembaga pendidikan maupun sosial, memajukan dakwah Islam, mengentaskan kaum dhuafa (lemah) maupun mustadh’afin (tertindas).

Kini Baitul Maal Hidayatullah telah memiliki 30 kantor perwakilan dan 144 jaringan pos peduli (mitra). Sebagai komitmen layanan sosial, BMH juga telah mendirikan klinik-klinik IMS (Islamic Medical Service) di berbagai lokasi.

Majalah Suara Hidayatullah

Majalah Suara Hidayatullah (Sahid) merupakan salah satu dari badan usaha milik Hidayatullah yang menggarap bidang pers. Majalah Suara Hidayatullah berisi tentang problematika dan dinamika dakwah, baik di Indonesia maupun dunia. Di dalamnya ada rubrik wawancara dengan tokoh ternama, kajian Al-Qur`an dan Hadits, kisah heroik perjuangan da’i di berbagai pelosok tanah air, hingga masalah keluarga. Tiras rata-rata selama 5 tahun terakhir (hingga 2005) majalah full-color ini mencapai 60.000 eksemplar sekali terbit, dengan sebaran dari Sabang sampai Merauke.

Situs Hidayatullah

Situs-situs informasi Hidayatullah terdapat dalam beberapa website, antara lain: www.hidayatullah.com (majalah, berita, diskusi, dan link-link Islam), www.hidayatullah.or.id (organisasi, amal-amal usaha terkait, layanan dakwah/pendidikan/sosial, dll) dan website-website milik amal usaha mandiri seperti bmh.or.id (Baitul Maal Hidayatullah), luqman al-hakim, STIM, STAIL, STIS, dll.

Hidayatullah.com kini telah berkembang menjadi situs berita dunia Islam yang ramai dikunjungi dan menjadi ajang diskusi baik sesama aktivis Islam maupun dengan kelompok anti-Islam. Member pada akhir 2005 telah mencapai 20 ribu orang aktif.

Muslimat Hidayatullah (Mushida)

Merupakan organisasi otonom Hidayatullah, yang telah memiliki 15 Pengurus Wilayah (PW) di seluruh Indonesia. Mushida bergerak dalam bidang da’wah, pendidikan, dan sosial, dengan fokus garapan adalah pemberdayaan wanita, keluarga dan anak.

Visi Mushida adalah “Membangun keluarga Qur’ani sebagai tonggak utama terwujudnya masyarakat bertauhid.” Untuk menggapai visi tersebut maka setiap program Mushida mengarah kepada pembentuk pribadi muslimah yang rahmatan lil ‘alamin, dan membangun sosok muslimah yang berkualitas dalam menunjang perannya sebagai pribadi, istri, ibu dan sebagai anggota masyarakat.

Di bidang pendidikan, Mushida mengemban amanah untuk mengembangkan lembaga pendidikan Hidayatullah pada tingkatan Taman Kanak-Kanak, Play Group, Taman Pendidikan Al Qur’an (TPA). TK Hidayatullah yang manajemennya sudah baik, dipercaya masyarakat dan unggulan, menjadi model atau percontohan bagi TK yang lainnya dalam hal peningkatan kualitas guru melalui pelatihan rutin, pembinaan manajemen, penerbitan bulletin hingga penyediaan tenaga guru.

Pengurus PP Mushida periode 2005-2010 adalah sbb:
Penasihat:
Ketua Umum : Sabhriati S
Ketua I, II
Sekretaris Jenderal
Wakil Sekretaris Jenderal
Bendahara Umum
Wakil Bendahara Umum

Syabab (Pemuda) Hidayatullah

Untuk mewadahi aspirasi kalangan remaja dan mahasiswa, Hidayatullah telah membentuk organisasi otonom Pemuda Hidayatullah. Gerakan utamana organisasi ini adalah menyelenggarakan kegiatan perkaderan pemuda, mahasiswa, dan remaja Islam, untuk menumbuhkan ghirah perjuangan dan semangat berkurban.

Pada Munas 2005, Pemuda Hidayatullah telah memilih kepengurusan tingkat pusat, dengan Ketua Umum Drs Asdar Majhari, Sekretaris Jenderal Saiful Bahri, SH, dan Bendahara Umum Muh Isnaini.

Induk Koperasi Hidayatullah (Inkophida)

Induk Koperasi Hidayatullah (Inkophida) adalah koperasi sekunder yang menjadi wadah seluruh jaringan Koperasi Hidayatullah yang tersebar diseluruh Indonesia. Inkophida didirikan di Jakarta pada tahun 1999, dan telah mendapatkan pengesahan dari Menteri Koperasi dan Pemberdayaan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia nomor : 013/BH/M.1/1999, tanggal 9 April 1999.

Saat ini Inkophida memiliki 9 (sembilan) Puskophida (Pusat Koperasi Hidayatullah) ditingkat provinsi dan 142 Kophida (Koperasi Primer Hidayatullah) di tingkat Kabupaten/Kota. Visi Inkophida adalah membangun jaringan ekonomi ummat yang berkeadilan dan saling menguntungkan.

Tim SAR (Search and Rescue) Hidayatullah

Mengantisipasi banyaknya musibah dan bencana alam di Indonesia, pada 2004 Hidayatullah membentuk Tim SAR (Search and Rescue). Tim ini pertama kali diuji pada bencana tsunami di Aceh, di mana Tim SAR Hidayatullah telah terjun sejak hari kedua dengan membuka posko di Lanud Iskandar Muda. Tim ini dilatih oleh instruktur dari Badan SAR Nasional, dan telah mengikuti berbagai kegiatan bersama Tim SAR dari Kepolisian, Angkatan Laut, Angkatan Udara, maupun Angkatan Darat.
Selanjutnya telah dibentuk Tim SAR Rayon di berbagai wilayah untuk menghadapi bencana setempat.

Tim SAR Hidayatullah Jawa Tengah merupakan salah satu tim yang bergerak sejak awal pada bencana tanah longsor di Banjarnegara, sedangkan Tim SAR Hidayatullah Jawa Timur melakukan hal sama pada bencana banjir bandang di Jember. Posko Hidayatullah di Jember bahkan tetap bertahan hingga 4 bulan setelah bencana, membantu pengungsi yang belum mendapatkan tempat tinggal setelah rumah mereka lenyap.

Grand MBA dan Pos MTQ

Grand MBA (Gerakan Membudayakan Mengajar dan Belajar al-Quran) merupakan program Hidayatullah setelah melalui kajian mendalam mengenai perkembangan Islam di Indonesia. Kemunduran ummat disebabkan oleh rendahnya pemahaman tehadap al-Quran lantaran ummat tidak lagi akrab dengan kitab sucinya itu.

Jarangnya kaum muslimin mempelajari al-Quran mengakibatkan kurangnya pemahaman terhadap ajaran Islam yang sesungguhnya, sehingga banyak sekali ajaran Islam yang tidak diketahui, atau tidak dimengerti, tidak dipahami, atau disalahpahami oleh ummat Islam. Akibatnya, ummat mayoritas ini memposisikan Islam secara taklid (meniru-niru) dari sumber yang tidak dapat dipertanggungjawabkan.

Untuk itu, perlu ditumbuhkan gerakan mempelajari al-Quran. Bagi yang belum dapat membaca, perlu belajar membaca. Bagi yang belum benar, perlu belajar membaca secara benar untuk menghindari kesalahan arti. Bagi yang tidak mengerti bahasa Arab, perlu membaca terjemahan al-Quran hingga tamat. Bagi yang belum dapat mengartikan, perlu mempelajari cara menerjemahkannya. Dan bagi yang telah memiliki kemampuan, wajib untuk mengajarkannya kepada orang lain, minimal 10 orang dalam suatu kurun tertentu.

Hidayatullah telah menerbitkan modul-modul belajar membaca dan belajar menerjemah Metoda MBA. Untuk implementasinya, di setiap titik kegiatan aktivis Hidayatullah, didirikan Majelis Taklim al-Quran (MTQ) yang dikoordinasi melalui Pos MTQ. Kegiatan MTQ difokuskan pada belajar membaca dan menerjemah al-Quran di bawah bimbingan seorang mu’allim (guru), agar kaum muslimin benar-benar menguasai keterampilan, bukan sebatas wawasan keislaman. Mereka yang telah lulus akan mendapatkan sertifikat, dan dapat menjadi penerang di lingkungan masing-masing secara bertanggung jawab.

Amal-amal Usaha di tingkat Pusat

Untuk mendukung gerakannya yang meliputi berbagai aspek kehidupan, DPP Hidayatullah telah berbagai amal usaha. Secara ringkas jenis-jenis yang telah ada (hingga akhir 2005) adalah:
Pos Da’i: wadah perkaderan dan koordinasi da’i
Inisiasi: lembaga kajian peradaban Islam
Inisiasi Press: penerbit buku (bermitra)
Peduli Anak Indonesia (PAI): lembaga untuk membantu anak-anak kurang mampu
Islamic Medical Service (IMS): layanan klinik kesehatan
Badan Pengembangan Anggota: meningkatkan daya guna jaringan anggota
Badan Pengembangan Pondok Pesantren: untuk mendukung pengembangan pesantren-pesantren
Badan Wakaf Hidayatullah: untuk melayani dan mengelola harta-harta wakaf kaum muslimin
Pusat Studi dan Pengembangan Pendidikan Islam: lembaga kajian pendidikan, untuk mendukung pengembangan Sekolah-sekolah Integral sebagai amal usaha milik Cabang/Daerah/Wilayah.

Badan Usaha: lembaga bisnis milik organisasi. Di antaranya (2005): PT Totalindo Rekayasa Telematika di bidang Teknologi Informasi (bermitra), PT Lentera Jagad Abadi di bidang penerbitan pers dan non-pers, CV Jayamadina di bidang percetakan, Koperasi Sakinah di bidang retail dan swalayan, dan Induk Koperasi Hidayatullah sebagai induk koperasi-koperasi di lingkungan Hidayatullah.
Perguruan Tinggi: sebagai amal usaha sekaligus wahana perkaderan. Di antaranya (2006): Sekolah Tinggi Agama Islam Luqman al-Hakim (STAIL, Surabaya), Sekolah Tinggi Ilmu Syariah (STIS, Balikpapan), Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen (STIM, Depok), dan Universitas Hidayatullah (Depok).

Baitul Maal Hidayatullah: lembaga amil zakat nasional, dengan jaringan di daerah. BMH juga memiliki layanan Sakinah Family Club yang mencakup layanan husnul khatimah/kunjung sakit.
Majalah Suara Hidayatullah: majalah Islam bagi semua kalangan (umum)
Hidayatullah.com: situs berita Islam dan komunitas muslim Indonesia

Partisipasi

Bagi yang memiliki kepedulian terhadap kegiatan sosial, dakwah, dan pendidikan yang dilakukan Hidayatullah, kami membuka kesempatan berpartisipasi melalui BNI Cabang Jatinegara No. Rek. 037.000.93265.001 a/n Yayasan Pondok Pesantren Hidayatullah. Partisipasi juga dapat dilakukan melalui jaringan Baitul Maal Hidayatullah (untuk zakat, infaq, shadaqah, beasiswa, dana da’i, klinik IMS, hewan qurban, dan dana sosial lainnya termasuk untuk bencana alam, dll).

Partisipasi Anda dapat berwujud uang tunai (Rupiah, US Dollar, maupun Real), wakaf tanah/bangunan/saham/deposito dll, hibah (tanah/bangunan/barang berharga/kendaraan/peralatan medis/sarana pendidikan dll), atau bentuk-bentuk kerjasama pengelolaan (kemitraan), dll.

Bagi yang ingin mendapatkan layanan Hidayatullah (MTQ, Majalah, Sekolah, Da’i, Konsultasi, dll) dapat menghubungi langsung unit-unit yang tersedia.

Untuk informasi, hubungi Kantor DPP Hidayatullah, Jl Cipinang Cempedak I/14 Polonia, Jakarta Timur 13340 telp (021) 8190049, 85902046, Fax (021) 8574406. Layanan SMS Center 0811-987654 juga dapat Anda gunakan untuk meninggalkan pesan yang kiranya perlu ditindaklanjuti.

Kontak

DPP Hidayatullah
(021) 8190049, 85902046, Fax (021) 8574406 e-mail: dpp@hidayatullah.com.
Website: www.hidayatullah.or.id
Rekening: BNI Jatinegara

Baitul Maal Hidayatullah
website: www.bmh.or.id

Majalah Suara Hidayatullah
(021) 85902045, 9123016, Fax (021) 85902045 e-mail: redaksi@hidayatullah.com
website: www.hidayatullah.com e-mail; redaktur@hidayatullah.com

"Tegakkan Islam untuk Membangun Peradaban Islam"

sumber hidayatullah.com

94 comments:

Post a Comment

Komentar Anda mewakili siapa Anda
Be Your Self !

 
Toggle Footer