Breaking News
Loading...
10 April 2009

Saya Tidak Mencontreng (Golput) Di Pemilu Legislatif Ini

Friday, April 10, 2009
golongan putih (golput)
Pertama-tama saya mohon maaf untuk pemerintah dan masyarakat Indonesia karena tidak bisa memberikan kontribusi untuk kemajuan Indonesia yang sama-sama kita cintai ini. Yang kedua, saya minta maaf kepada Majelis Ulama Indonesia (MUI) yang telah mengeluakan fatwa haram GolPut jauh-jauh hari sebelum pemilu berlangsung. Saya merupakan salah seorang pendukung fatwa haram golput karena saya yakin dan juga telah saya fikirkan bahwa memang harus ada tindakan tegas bagi golongan putih alias golput. Saya minta maaf kepada semuanya karena pada pemilu legislatif kali ini saya tidak nyontreng satupun caleg, jangankan nyontreng, datang ke TPS saja tidak, yang ada hanya sekedar lewat di samping TPS yang sedang melakukan proses pencontrengan untuk caleg dari berbagai parpol.

Alasan saya, karena untuk mencontreng seorang caleg, saya harus mengeluarkan biaya yang cukup besar, hampir satu jutaan pergi pulang (PP) baik laut maupun udara kalau mau dihitung2 :D karena hak suara saya ada diseberang lautan sana di kota Palangkaraya, kalteng. Sedangkan saya ada di Surabaya lagi kuliyah. Walaupun sebenarnya saya masih keturunan jawa, tapi lahir dan besarnya ada di kalimantan. Jadi suara saya ada di Palangkaraya :d. Apa ada cara bagaimana cara memindahkan suara saya yang ada di Palangkaraya ke Surabaya?

Kalau tidak ada ya sudah tidak apa-apa (bagi saya) :s tapi saya merasa bersalah karena kalau saya mencontreng, berarti saya telah memberikan sumbangsih bagi kemajuan Indonesia, kalau Indonesia tidak maju itu bukan salah kita yang milih. Tapi kalau tidak mencontreng, berarti saya turut andil dalam kemunduran Indonesia. Saya tegaskan lagi kalau saya tidak GOLPUT. Golput bukan pilihan tapi ada takdir di sini :o bukan berarti saya menyalahkan takdir, tapi keadaan memaksa demikian. Entah saya berdosa apa tidak kalau tidak memilih yang dikatakan juga golput? padahal kalau di pikir-pikir, golput = haram = dosa? :c

80 comments:

  1. tidak apa2 bro tidak mencontreng khan tidak haram, kalau mencoblos hanay mereka yang terdaftar di KUSA yang mencontreng hanya unyuk mereka yang terdaftar dalam DPT

    ReplyDelete
  2. Berarti ini yang dibilang "dipaksa golput" atau "golput karena administrasi"
    katanya...

    ReplyDelete
  3. Jah... ndak dosa dunk kalo emang terpaksa ;) artinya terpaksa ikutan "komuitas jari tanpa tinta" =))

    ReplyDelete
  4. iya bro kan GOLPUT tuh kalo dapet hak tetapi tidak dipergunakan dengan baik hak memilih kita tersebut.. :D

    mampir ya mas ke blog ku.. hehehe

    ReplyDelete
  5. ehem...golput kan juga pilihan! hehe...

    ReplyDelete
  6. :P walaahh... posisimu sama aku sama aja.....
    mo pulang ke Kaltim jauh di Jogja gag bisa nyonterng lagi hyuuhh.....
    abisnya yang mo diconteng sapa.. gag da yang kenal ma caelg di Jogja =((

    ReplyDelete
  7. gpp gak nyontreng,,daripda nti nyontreng malah pilihan kita gak bisa mengemban amanat,,,:d

    ReplyDelete
  8. saya setuju denganmu sobat, memang di satu sisi kita mempunyai hak dan kewajiban sebagai warga negara tapi di sisi lain keadaan lah yang membuat kita di hadapkan pada pilihan yang amat sulit.

    ReplyDelete
  9. hmmmpp..
    mayka blom
    ckup umur
    utk mncontreng..
    :p

    ReplyDelete
  10. mau gimana lagi jauh emang sih hehehe
    tapi klo memang sengaja pilih golput
    itu sih bener2 orang yg gak mau indonesia maju

    ReplyDelete
  11. Nggak ada tuh GOLPUT haram hukumnya. Hanya pihak yang takut kalah karena nggak ada yang milih aja yang ngomong seperti itu. Dari pada milih tapi salah karena kita tahu nggak ada yang layak dipilih, mendingan mana hayo...?

    ReplyDelete
  12. gkpp brow golput, tar pemilihan presiden harus ya ;))

    ReplyDelete
  13. wahh.. broo kirain nggak nyontreng beneran,,, haha yang ini lucu..:

    "Jadi suara saya ada di Palangkaraya :d. Apa ada cara bagaimana cara memindahkan suara saya yang ada di Palangkaraya ke Surabaya?"

    Jawab: Pake HP or Telepon Bro..=)) =))

    ReplyDelete
  14. Belum ada dalil yg pasti untuk itu. Jadi gak nyoblos gak apa-apa asal nyontreng.. Halah.. *kabur*

    ReplyDelete
  15. Kita harus menghargai sebuah pilihan

    ReplyDelete
  16. Cerita yang anda ungkapkan sedikit mirip dengan yang Saya alami.

    Dijakarta selatan didaerah kemang tempat dulu Saya tinggal ternyata Saya masih mendapatkan hak suara sementara Saya ingin mengunakan haksuara Saya,...tetapi ada miskomunikasi antara adik Saya yang tingal dijakarta selatan karena mengatakan Saya tidak terdata...ditambah saudara Saya yang tinggal dekat RT tidak memberi kabar kalo Saya mempunyai hak suara ....alhasil Saya tidak pergi mencoblos karena masalah diatas...padahal Saya ingin menggunakan hak suara Saya dengan sebaik-baiknya

    ReplyDelete
  17. kan ga jadi dikeluarin bro fatwa haramnya,

    ReplyDelete
  18. saya punya cara!!!! gimana kalau berenang ajah, hehehehehe..... kan sekalian sehat, namanya jugak demi indonesia kan.... hohohohoho

    ReplyDelete
  19. ga apa2 yang penting niat kita sudah baik.

    ReplyDelete
  20. ya habisnya partai banyak banget kaya gerombolan semut jadi bingung mau nyontrengnya juga,
    kaya panti pijat tumbuh subur dan merajalela tuh

    ReplyDelete
  21. waduh.. gw juga hampir gak nyontreng sob. waktu jam 11.54 saya masih dirumah dan malas buat nyontreng. eh ntah ada angin apa jam 11.57 saya dateng ke TPs dan ternyata sepi ya udah nyontreng juga deh :D

    ReplyDelete
  22. Nggak dosa dong kalo gitu. Yang penting kan NIAT-nya tetep pengen nyontreng :)

    Segala sesuatu kan tergantung niat yach. Tapi semoga pada pilpres nanti bisa pas liburan panjang deh, sehingga bisa pulkam :)

    ReplyDelete
  23. Nyontreng gak nyontreng yang penting nyontreng. Eh salah yaaa. Ah gak dosa tuh...:D

    ReplyDelete
  24. Semoga cepat selesai kuliahnya dan semoga 5 tahun lagi bisa ikut menyontreng.

    ReplyDelete
  25. Klao gitu ya mending golput mas......mengeluarkan biaya lebih hanya untuk mencontreng!

    ReplyDelete
  26. saya jga gak nyontreng.. soalnya anak rantau sich.. repot ngurusnya.. tapi gw ikut berpartisipasi jadi saksi dari salah satu partai.. hehehe..

    ReplyDelete
  27. Nah saya mau tanya ke Ihsan bagaimana kalau kita memilih tapi yg kita pilih ternyata Caleg Koruptor nantinya dan partainya ternyata berisi para anti Islam?! Gimana tuh San hukumnya.

    ReplyDelete
  28. Sama banget sama aku.
    aku juga GOLPUT dan alasanya sama juga
    aku harus pulang dulu
    ya mang bener golput bukan pilihan tapi takdir

    ReplyDelete
  29. Saya wakil pemerintah dari golongan hitam:

    Berhubung anda sudah memilih untuk tidak memilih
    jadi yasuw deh.. hehe

    ReplyDelete
  30. Wah ada temennya nih, saya juga nggak nyontreng... :D

    ReplyDelete
  31. senasib kita sob ngak contreng :D

    eddy ngak contreng karena ngak dapat undangan :((

    ReplyDelete
  32. wah , golput???? gimana tuh..
    masadepan atau didepan ada masa!!!!!????

    ReplyDelete
  33. hmm.. pilcapres nanti daftar nyontreng di SBY aja... (di surabaya maksudnyah :D). Kayaknya bisa deh.. tp ga tau ya rumit ga urusannya :D

    ReplyDelete
  34. golput pun adalah sebuah pilihan kan

    ReplyDelete
  35. komentar nya marcelino kocak
    banyak kata saya nya,heuu
    owya.. tenang aja bro bukan cuma bro aja yg mengalami itu sodara saya juga asli bandung dan tinggal di bdg ttp aja ga dapet kartu DPT
    anehh..moga ntar pilpres ga kaya getoo

    ReplyDelete
  36. ya udah ngga usah di pikirin mas

    ReplyDelete
  37. hahaha.. saya golput kok ngerasa senang2 aja yah... :D

    ReplyDelete
  38. Mas sebenarnya demokrasi itu sesuai dengan syariat Islam nggak?? apakah orang2 Hidayatullah juga ikut nyontreng??

    ReplyDelete
  39. Golput .... gue kemarin nyontreng tu. :D

    Get Free 3 Domain
    Visit http://blog.afiszone.com

    ReplyDelete
  40. Ooooo mas rumahnya di palangkaraya to.. wah mirip kakak saya mas.. dia ga nyontreng karna lagi diluar jawa

    ReplyDelete
  41. wah, ternyata golput bukan lantaran alasan politis saja tapi juga lantaran persoalan teknis yang seringkali diabaikan oleh panitia. gimana toh ini. tapi gpp, mas ihsan, lha wong saya masuk bilik tps juga hanya pilih caleg dari dpd, kok, hiks.

    ReplyDelete
  42. kesalahan KPU kalau sampe tidak terdata. sama seperti saya. tapi saya yg niat mendaftar saja di tolak dengan alasan telat.

    menurut saya golput memang haram (kecuali yg administratif) tanpa di fatwa sekalipun. karena menurutku hukum islam tidak bisa dengan logika. sama seperti sholat jamak. walaupun naik pesawat memperpendek waktu tapi kalau diperintah jamak (karena saya syarat jamak sudah memenuhi) ya tetaplah harus dijamak.

    selain itu saya juga pernah membaca hadist tentang aturan pemilihan pemimpin ini. tapi saya tidak menyebutkan hadisnya. nanti njur disawati sandal oleh orang2. karena kebanyakan orang islam sendiri masih takut dengan islamnya :)

    ReplyDelete
  43. walo tidak terdafar sbg DPT, sy bisa mencontreng loh..hehe....
    sayang sih sebenernya suaranya gak keitung, tp ya mo gimana lagi.padahal bisa sbg ajang family gathering lho, san.

    ReplyDelete
  44. Hmm... gw malah sengaja nggak nyontreng bro... sekalipun deket :)

    Ha ha... salam kenal aja Mas Ihsan :)

    ReplyDelete
  45. tenang sobat ihsan, kadang keadaan yg memaksa sperti itu

    ReplyDelete
  46. nyantai aj lah walaupun dak nyontreng......nnt aja pas pemilihan presiden

    ReplyDelete
  47. saya juga golput hahaha...

    ReplyDelete
  48. keputusan golput ditangan anda...

    ReplyDelete
  49. saya kurang setuju bia ada yang golput....

    ReplyDelete
  50. Kalau saya tidak terdaftar jadi DPT dan tidak dapet undangan.. apa saya golput juga???? ya, golput yang dipaksakan. dan perampasan hak pilih saya...(jadi teraniaya... hik hik hik)

    ReplyDelete
  51. mencontreng dan tidak mencontreng saya rasa sama saja. tak kan ada perubahan kalau masih pemimpinnya seperti yang dulu dulu

    ReplyDelete
  52. sorry sobat baru muncul lagi so aq baru dari luar daerah and disana kagak ada koneksi internet……..
    Tapi sekarang dah aq buat postingan baru……
    jangan lupa singgah baca yah untuk menambah pengetahuan….

    ReplyDelete
  53. Yang penting dah ada niat lah..jauh amat cuman mau contreng :D

    ReplyDelete
  54. Ini khan tanah air kita,nyontreng lah!
    klo nunggu satrio piningit jadi president,mungkin pada kehidupan kedua,kita apa adanya sekarang aja,setuju?

    ReplyDelete
  55. tutup mulut deh kalo soal pemilu...

    ReplyDelete
  56. Gak apa gak mencontreng asalkan memang bukan disengaja dan juga masih ada pemilu selanjutnya

    ReplyDelete
  57. masih mending mas IHSAN masih tau hak suaranya ada dimana. Lah aku... bingung yang sensus kok gak nongol2, tetangga jg banyak yang ga tau hak contreng-contrengannya ada dimana.
    Oh negaraku :-/

    ReplyDelete
  58. sama bro gwa juga nggak nyontreng ;))

    ReplyDelete
  59. Klo menurut saya sih, nggak masalah mas, coz yg dikatakan dosa kan klo disengaja, klo dipaksa nggak masalah...

    ReplyDelete
  60. Seharusnya ini jadi evaluasi bagi pemerintah untuk memperbaiki sistem agar orang yang kayak mas ikhsan ini tidak golput.

    Kasus seperti ini g sedikit lho di indonesia, pantesan angka golput di indonesia masih relatif tinggi.

    @ MAs Ikhsan, salam kenal.

    ReplyDelete
  61. saya golput dengan penuh kesadaran, dapet undangan ga berangkat malah main ke tempat tante...entah dosa apa nggak malah saya berpikiran semua yang ada di parlemen tuch semua sama ga berani ngomong islam, padahal kupingin banget tuch islam diterapkan, mereka pada ngomongnya demokrasi ham dan lain-lain yang membingungkan...sekali-kali ngomong ini tidak sesuai dengan islam...dll, jadi mereka semua sama...nggak ada bedanya. Jadi ku golput karena kesadaran...bahkan sangat sadar, padahal jarak tps dengan rumahku cuma 50 meteran. Sekarang yang benar mana demokrasi, ham ataukah islam ???

    ReplyDelete
  62. tdk mencontreng, tdk apa2. tapi harus punya sikap. tentukan sikap yang jelas supaya terukur arah tujuan yang sebenarnya dlm hidup ini.. OK?

    ReplyDelete
  63. ah...kalo ane sih dulu milih, cuma yang dipilih cewek semua, yang cakepnya doank...habisnya gak pada kenal =))

    ReplyDelete
  64. Wakakkak sama dunk... saya juga ga ikutan nyontreng..

    ReplyDelete
  65. Saya ikut nyontreng, tapi bingungnya bukan maen... :))

    ReplyDelete
  66. Wah, gw juga dah ga pernah nyontreng lagi xixi

    ReplyDelete
  67. sy datang ke tps tapi bingung mau nyontreng yang mana, jadi dibiarin aja

    ReplyDelete
  68. way. Even with shipping charges, the battery will still usually cost

    ReplyDelete
  69. When you need a camera battery there is one other thing that you

    ReplyDelete

Komentar Anda mewakili siapa Anda
Be Your Self !

 
Toggle Footer