Breaking News
Loading...
10 May 2014

Play Victim: Strategi Busuk Menjatuhkan Lawan memanfaatkan Orang Lain.

Saturday, May 10, 2014
Pernah dengar Play Victim atau Playing Victim? Mungkin jarang diketahui banyak orang kali ya? Baiklah ini adalah penjelasan sedikit tentang playing victim.

Strategi Play Victim adalah seolah-olah dirinya sebagai korban yang selalu di dzolimi, ditindas, mau dibunuh, minoritas, tidak boleh ngapa-ngapain dan membuat seakan-akan mereka orang yang paling menderita dimuka bumi ini sehingga dia akan mendapat simpati orang lain yang kasihan sama dia.

Tujuan lain Play victim adalah mengarahkan opini orang lain agar menyalahkan seseorang atau suatu kelompok yang seakan-akan menjadi penyebab dibalik semua kemalangan si tokoh player victim yang seakan-akan dia orang baik yang tertindas orang jahat.


Licik kan? YA! itulah strategi busuk memanfaatkan kebodohan orang yang mau tertipu mentah-mentah isu yang menyebar. Biasanya menggunakan media sebagai alat penyebar isu ini.


Saat orang bersimpati kepadanya, dia akan membuat pengembangan sebesar-besarnya dan sebebas-bebasnya bahkan melakukan pelanggaran hanya untuk mencapai tujuannya. Tentu saja hal ini tidak akan dicurigai oleh orang-orang yang bersimpati kepadanya, karena dia selalu dianggap orang baik yang jadi korban.

Dalam politik dunia cara licik ini digunakan oleh orang-orang yahudi untuk mencari simpatik dunia, mereka seakan-akan tertindas dan dibantai habis-habis sampai-sampai mau punah karena peristiwa "The Holocaust". Dunia pun bersimpati, apa yang terjadi? justru merekalah yang melakukan penindasan di negara-negara tetangga mereka, merebut kursi-kursi pemerintahan diberbagai negara, mengeruk keuntungan dari gurita perekonomian mereka, mengendalikan politik negara lain lewat lobby-lobby mereka, mengintervensi negara lain, menjajah, dan mendapatkan sumbangan yang diperoleh dengan cara paksa (baca merampok)

Di Indonesia
Saat sekarang ini kita mendekati pemilu presiden dan tahukah Anda, Strategi Play Victim ini juga ada yang menggunakannya untuk mencapai posisi nomor 1 dinegeri ini. 

Dia membuat seolah-olah dirinya korban, korban pemerintahan masa lalu, disadap, mau dibunuh, keluarganya diancam, penemuan yang didukungnya dibakar orang tak dikenal, black campaign yang menjurus SARA padanya. 

Dan dia tenang-tenang saja, karena dia tahu memang tim dialah pelaku penyebar isu itu :D

26 comments:

Post a Comment

Komentar Anda mewakili siapa Anda
Be Your Self !

 
Toggle Footer